Thursday, February 14, 2013

Tentang Cinta (Part 1)

Assalamualaikum..
*Tak jawab dosa kalau jawab sayang ~,~ hik hik
InsyaAllah, entry kali ini Hadi ingin berbicara mengenai cinta. Sekadar menjawab persolan yang selalu bermain di benak remaja yang lumrahnya hangat merasakan cinta (ayat sastera tahap A.Samad Said dowh!)

    Suatu hari, ada junior tanya: "Abd Hadi, macam mana nak buat kalau kita selalu teringat kat 'si dia'? Persaan tu tak boleh hilang walaupun ana dah cuba untuk lupakan dia,".

Hadi tak jawab sebab takut silap.... tapi, Alhamdulillah, dah dapat  jawapan  tersebut semasa dengar tazkirah Ustazah Fatimah Syarha Nordin: My favourite writer. Ceramah beliau boleh cari dalam Youtube.... sedap kupasan dia :) *Untung Dr Farhan Hadi
Iklan.... *sentapp ~,~

#Jawapan: Kepada semua sahabat, termasuklah orang yang menulis ni... kita semua berada di klimaks masa dimana cinta adalah anugerah yang perlu mujahadah dalam menjaganya. Dan tak lain tak bukan... penulisan ini juga buat peringatan buat Hadi.


Menahan diri dari mengingati si dia boleh disamakan dengan analogi berpuasa.

Bila kita berpuasa, kita menahan diri dari makan dan minum dari mula terbit fajar dan sehingga terbenam matahari. Kalau kita berpuasa, tapi kita tenung makanan... tak sampai nak berbuka lagi kita dan rajin jenguk, gatal mulut pergi main-main suap makanan.... main-main hirup pastu luah, lama kelamaan kemahuan kita untuk tinggal puasa semakin kuat dan mungkin kita akan terbatal. Tambahan kalu kita tak bersahur.

Dilarang untuk mempraktikkannya.Jaga pandangan anda! :)


Sama lah seperti keadaan dimana kita selalu teringatkan si dia. Jangan dilayankan sangat perasaan itu. Kalau kita selalu layan perasaan dengan mendengar lagu jiwang karat, menonton cerita korea sampai tertungging *sebab terlalu over feeling  dan rajin tangan nak hantar mesej mahupun call si dia.... masakan kita tak selalu ingatkan dia? 

Kalau kita layan sangat perasaan itu, hati akan selalu tidak tahan. Mulalah zina hati... Takut-takut, ia bawak kita lebih jauh. Nauzubillah!



Banyakkan zikrullah, selawat dan membaca Al-Quran. Dan yang paling penting... tiada yang mustahil dalam doa'!

Sekadar itu dari saya.... salah silap mohon ditegur bukan dicerca,
:)    Wasalam!